Badal Haji


Ibadah haji adalah fardhu hukumnya dalam Islam. Maka bila seseorang terhalang menunaikan haji hingga ia wafat maka kewajiban tersebut bisa dilaksanakan oleh orang lain baik keturunannya atau orang yang dapat dipercaya. Kegiatan menghajikan orang yang telah tiada atau orang yang sudah tak mampu melaksanakannya sebab udzur ini disebut sebagai ' BADAL HAJI '.


Hampir seluruh ulama memperbolehkan badal haji atau dalam istilah fiqihnya Al Hajju 'anil Ghoir. Bahkan dalam pelaksanaan badal haji terdapat dua kondisi yang melatar-belakangi;


PERTAMA : Mayit mampu secara fisik dan keuangan saat ia hidup. Seseorang yang saat hidup mempunyai kesehatan dan dana yang cukup untuk berhaji, namun karena kehendak Allah Swt maka ia tidak mampu mewujudkan keinginannya untuk berhaji. Dalam kondisi seperti ini maka menjadi kewajiban bagi ahli waris dan keturunannya untuk menghajikan si mayit.


Dalil Tentang Badal Haji


Hal ini berdasarkan dalil:

"Ada seorang pria datang kepada Nabi Saw seraya berkata, 'Saat haji difardhukan kepada para hamba, ketika itu ayahku sudah amat sepuh dan ia tiada sanggup menunaikan haji maupun menunggang kendaraan. Bolehkah aku menghajikan dia?' Rasulullah Saw menjawab, 'Lakukanlah haji dan umrah untuk ayahmu!'" HR. Ahmad & An Nasa'


Kalau saja orang tua yang sepuh yang tidak mampu menunaikan ibadah haji dan menunggang kendaraan boleh dibadalkan hajinya, lalu bagaimana kiranya dengan orang yang kuat dan sehat namun belum berhaji Jawabannya tentu lebih boleh lagi untuk dibadalkan. Hal ini berdasarkan dalil hadits shahih lain yang menyatakan bahwa ada seorang perempuan berkata kepada Rasulullah Saw, "Ya Rasul, ibuku pernah bernadzar mengerjakan haji namun ia belum menunaikannya hingga wafat, bolehkah aku berhaji untuknya?" Nabi Saw menjawab, "Berhajilah untuk ibumu!" HR. Muslim, Ahmad & Abu Daud


KEDUA : yaitu orang yang semasa hidup tidak mampu atau orang sepuh masih hidup namun sudah tidak sangup melakukan haji, maka badal haji untuk mereka diperbolehkan berdasarkan dalil-dalil yang sudah disebutkan di atas.



TATA CARA BADAL HAJI


1) Orang yang melaksanakan sudah lebih dulu mengerjakan haji untuk dirinya sendiri.


2) Si pelaksana berniat haji untuk orang yang diwakilkan.


3) Diutamakan badal haji ini dilakukan oleh ahli waris ataupun keluarga terdekat.


4) Bila tidak ada ahli waris yang dapat melakukannya, maka boleh diamanahkan kepada orang yang dapat dipercaya.


Itulah keterangan yang dapat diberikan soal ibadah badal haji. Dengan mengerjakan ibadah badal haji, maka pahalanya akan tersampaikan kepada si mayit, juga untuk orang yang melaksanakannya. Hal terpenting adalah bahwa rukun Islam kelima yang menjadi kewajiban bagi mayit sudah tertunaikan dengan cara badal haji ini.



Jasa Badal Haji & Badal Umrah


Untuk Memudahkan Kaum Muslimin Muslimat Sekalian,

Kami Melayani Jasa Badal Haji & Badal Umrah

Kami akan memberikan Amanah Anda kepada para mahasiswa Indonesia, Malaysia, Thailand yg menuntut ilmu di Arab Saudi dan Negara2 sekitarnya seperti Mesir dan Yaman serta para Muqiimin ( orang2 yang menetap di saudi arabia ) yang faham Ilmu agama dan terpercaya Insyallah.




Harga Badal Haji & Badal Umrah

( 1434 H. / 2013 M )


* Jasa Badal Haji : USD 800

* Jasa Badal Umrah ( Bulan Biasa ) : USD 150

* Jasa Badal Umrah Ramadhan : USD 300




Cinderamata


Bagi Orang yang telah dibadal hajikan atau dibadal umrahkan, Insyallah akan

mendapatkan :


1. Sertifikat badal haji/umrah dengan foto dan tanda tangan yg orang yang

mengerjakannya.


2. Sajadah


3. Minyak Wangi


4. Tasbih





Catatan :


Pengiriman gratis hanya untuk Wilayah JAKARTA, selain wilayah tsb, ditanggung oleh yang bersangkutan.



WARNING !!!


Jangan tertarik dengan harga murah, tapi tidak bertanggung jawab di sisi ALLAH SWT...
( Naudzubillah )




No posts.
No posts.